Diberdayakan oleh Blogger.
RSS

Filsafat Sejarah Kritis



1.      Pengertian Filsafat Sejarah Kritis
            Filsafat sejarah kritis mempunyai sifat yang untuk meneliti dan lebih mengarahkan kepada masalah masalah bagaimana masa silam itu dapat dilukiskan, digambarkan atau dapat direkontruksi kembali, hubungan antara filsafat sejarah kritis dan ilmu sejarah sama seperti hubungan filsafat ilmu dan ilmu, keduaanya meneliti secara filosofis bagaimana proses pengumpulan pengetahuan terjadi dan bagaimana proses itu dapat dibenarkan dalam arti umum maupun formal.
2.      Obyek Filsafat Sejarah
Terdiri dari 2 obyek
a.       Obyek material sejarah kritis
b.      Obyek formal filsafat sejarah kritis

3.      Skeptisme, Konstrukstivisme, Re-enactmentisisme dan verifikasionisme
Maslah utama dalam filsafat sejarah adalah sejauh mana dapat diperoleh pengetahuan yang benar mengenai masa silam dan bagaimana sifat pengetahuan mengenai masa silam itu, mengenai mungkin atau tidaknya diusahakannya suatu pengetahuan mengenai masa silam.
a.       Aliran Skeptisme menyangsikan secara prinsip akan kesahihan pengetahuan sejarah. Menurut mereka tidak akan mungkin ditemui pengetahuan masa silam yang terandalkan, karena setiap ahli sejarah mempunyai kebenaran sendiri.
b.      Aliran Kontrukstivisme tidak seektrim aliran skeptisme, mereka berpendapat bahwa pengetahuan mengenai masa silam dapat dimungkinkan dan dibenarkan bila didukung bukti bukti historisseperti dokumen, prasati dan lainnya.
c.       Aliran Re-enactisisme yang merupakan lawan dari aliran skeptisime, mereka lebih membela dan menyelamatkan kepastian pengetahuan sejarah. Menurutnya  seorang peneliti sejarah dimungkinkan untuk menghayati gagasan, pikiran, dan perbuatan para tokoh  pelaku  sejarah yang  sedang dipelajarinya.
d.      Aliran Verifikasionisme memiliki pandangan yang sangat  dekat dengan pandangan konstruksivisme  apabila  tidak boleh dikatakan identik. Menurut pandangan verifikasionisme apabila didapatkan bahan bukti sejarah, maka tidak perlu lagi di sangsikan kehandalannya dalam pengetahuan sejarah masa silam itu.

4.      Tokoh tokoh Filsuf Sejarah Kritis dan Pemikirannya
Terdapat dua teori yang membahas tentang pemikiran sejarah
a.       Teori positivisme yang bertujuan mempertahankan kesatuan ilmu pengetahuan. Tokohnya Auguste Comte dan David Hume
b.      Teori idealis yang menekankan suatu gambaran tentang pengetahuan sejarah, teori ni dikembangkan oleh filsuf dari jerman, Italia dan juga Inggris.


5.      Fakta dan Kebenaran Sejarah
Sejarah dengan sifatnya yang sekali terjadi , maka setiap peristiwa sejarah akan segera lengkap, sehingga kenyataan kenyataan masa lampau itu tidak mungkin disaksikan lagi. Bukti sejarah yang merupakan data yang terserak serak membutuhkan proses pengumpulan dan juga pengujian agar diperoleh fakta sejarah.
Kebenaran Pernyataan Sejarah
Terdapat 4 teori tentang kebenaran pernyataan sejarah,  ialah teori performance, pragmatis, korespondensi dan kohesi.
6.      Obyektifitas sejarah
Obyektifitas sejarah harus dipandang sebagai bagian dari kebenaran itu sendiri, sesuatu yang benar itu akan bersifat obyektif oleh karena itu kebenaran merupakan prinsip utama yang harus dipegang oleh sejarawan terutama dalam merekontruksi masa lampau sebagai yang pernah terjadi. Unsur subyektif dalam pemikiran sejarah lebih nampak pada tahap interpretasi  dan penulisan, ada beberapa faktor yang mempengaruhi adanya subyektifitas dalam interpretasi sejarah :
a.       Sikap berat sebelah pribadi (personal bias)
b.      Prasangka kelompok ( group prejudice)
c.       Tori tentang interpretasi  sejarah mengenai faktor sejarah
d.      Pandangan dunia

7.      Ekplansi Sejarah
Adalah tugas untuk menjelaskan peristiwa peristiwa sejarah. Ekplansi sejarah  yang paling sederhana adalah menurut metode jurnalistik dalam penyusunan  berita harus memenuhi rumus 5 W dan 1 H
A.    Deskripsi dan Penjelasan Sejarah
Laporan faktual mengenai peristiwa peristiwa sejarah yang terjadi pada Agustus 1945 di Eropa, sekaligus dapat memberi tahu tentang penyebab terjadinya perang Dunia I. Berdasarkan hal itu para filsuf sejarah menyatakan bahwa secara prinsipal, mustahil untuk membedakan antara deskripsi sejarah dengan ekplansi sejarah.
B.     Teori  teori Ekplansi Sejarah
Patrick Guardiner membedakan dua jenis ekplansi yaitu :
-          Teori  hukum hukum yang menjelaskan segalanya
-          Teori Seri yang terus menerus
Anker Smith berpendapat terdapat tiga visi dalam penjelasan ekplansi sejarah
-          Menurut pendukung covering law model
-          Menurut paham Hermeneutika
-          Menurut aliran narativisme
Sartono Kartodirjo membedakan ekplansi menjadi 2
-          Ekplansi deskriptif
-          Ekplansi analitis

8.        Hukum Sejarah
1.      Perulangan dalam ilmu ilmu alam dan dalam sejarah perumusannya  bersifat umum. Hanya dimungkinkan dengan adanya unsur pengulangan, dapat juga dilakukan ekperimen untuk mengidentifikasi masalah yang dihadapi.
2.      Hukum dalam sejarah  berbeda dengan ilmu lain karena hanya dapat ditarik suatu kecenderungan kecenderungan umum dan bukan hukum hukum pasti seperti pada ilmu lain
3.      Prediksi dalam sejarah
Prediksi merupakan suatu fungsi ilmu terutama dalam lmu alam yang hakekatnya adalah berlakunya hukum hukum dikemudian hari apabila suatu gejala memenuhi unsur yang tercakup dalam hukum tersebut, sedangkan ilmu sejarah sangat sulit diprediksi. Kesulitan ini jangan lantas dijadikan penghalang dalam memproyeksikan obyek sejarah.
9.           Kesadaran Sejarah
Mengenal sejarah sebagai sumber informasi tentang masa lampau yang menyebabkan kita dapat berbudaya saat ini karena hal tu berakar dari mas lalu. Dan harus selalu kita sempurnakan.
1.      Kesadaran akan perubahan
Konsep perubahan merupakan dua konsep yang bertentangan karena kita bisa merasakan suatu perubahan bila ada hal yang sama dan tidak berubah, melihat masa lalu akan menjadi tolak ukur untuk meningkatkan kesadaran mengenai persatuan kita.
2.      Kesadaran waktu
Perubahan menyadarkan kita tentang adanya suatu yang bergerak secara berlanjut, hal ini merupakan kesanggupan manusia untuk melihat segala sesuatu yang tidak hanya tercurah pada masa lalu dan  sekarang namun juga masa depan.
3.      Bagaimanakah dapat menumbuhkan kesadaran sejarah
Melalui sejarah kita dapat melihat identitas bangsa kita dan juga dunia, kesadaran sejarah dibagi 2 yaitu :
1.      Nasional yaitu mempelajari pertumbuhan pergerakan bangsa dan kita dapat mempelajari perubahan bangsa.
2.      Internasional yaitu melalui pembelajaran tentang sejarah internasional, dapat dilihat bahwa sejarah kita merupakan bagian dari sejarah dunia yang tidak bisa dipisahkan.

dari berbagai sumber



  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

1 komentar:

Anonim mengatakan...

terima kasih bnyak y atas ilmu ny?

Poskan Komentar